BELAJAR KEHIDUPAN DARI JALALUDDIN RUMI

Sri Sugiastuti 

Siapa tidak kenal Jalaluddin Rumi? Dia adalah seorang sufi asal Turki yang memiliki banyak karya tentang kehidupan dan cinta. Nah Bu Kanjeng  bersyukur  bisa menginjakkan kaki di Konya Turki? Di sana berdiri dengan megah Museum Mevlana Jalaluddin Rumi.

Bu Kanjeng dan adiknya yang sangat mengagumi karya penyair ini serasa terobati dan dibawa dalam kehidupan Rumi. Musik lembut terdengar di salah satu ruamg museum itu. Saat masuk ruang utama yang ada makam Rumi. Alas kaki dilepas. Disediakan tas plastik untuk menyimpan alas kaki. Konon.disana ada juga jenggot Raulullah. Lampu temaran dan musik lembut memberi suasana terasa sakral.

Sosok Jalaluddin Rumi juga seorang penyair dan penulis. Dimana karya-karya Rumi selalu memberi nasehat tentang kehidupan agar menjadi lebih baik. Dan karya Rumi sangat mengagumkan.

Bu Kanjeng asyik menyusuri tiap sudut ruangan yang penuh sejarah. Dan kutipan dari syair dan karya tulis Jalaluddin Rumi  rasanya bisa digunakan untuk Penyemangat diri.

"Dalam kasih sayang dan berkah, jadilah seperti matahari."

Maknanya dalam  hidup manusia harus menanggalkan kebencian terhadap apapun dan siapapun dan menggantinya dengan cinta kasih tak terbatas seperti matahari.

Rumi menyarankan jika anda menghadapi suasana tak terkendali dan membuat marah atau kesal, sebaiknyasebaiknyadiri. Diam seoerti orang mati

" Dalam hal kesederhaan dan kerendahan hati jadilah seperti bumi".

Rumi menganalogikan bumi sebagai ibu dari alam semesta, atau penyedia segala sumber daya bagi mahkluk hidup. Kerendahan hati bumi tercermin bahkan dari posisinya yang berada di bawah langit meski dia memiliki segala sesuatu, dan siap rendah hati memberi segala sesuatu

"Dalam hal kedermawanan dan menolong orang, jadilah seperti sungai."

Seperti laut, sungai dengan unsur air ini memberi analogi pemberian kesegaran yang tak terbatas. Air akan mengalir tak henti. Rumi pun mengajarkan agar manusia mau mencontoh sikap kedermawanan dan menolong orang tiada henti seperti air sungai yang tak henti mengalir dari hulu ke hilir.

"Selamat tinggal hanya untuk mereka yang suka dengan mata mereka. Karena bagi mereka yang suka dengan hati dan jiwa tidak ada hal seperti pemisah."

Rumi mau memberi nasihat, dalam kehidupan percintaan perpisahan karena waktu dan ruang bisa saja menimpa pasangan. Namun semua penghalang dalam hubungan bisa diatasi selama hati dan jiwa punya komitmen untuk hidup bersatu.

Mengagumi karya Rumi salah satu bagian dari mengagumi  Allah SWT sang pencipta. Alhamdulillah Bu Kanjeng bisa wisata religi yang sangat menginspirasi

#Days16AISEIWritingChallenge

Comments

  1. Alhamdulillah.. traveling yg sangat berharga bunda

    ReplyDelete
  2. Wao beberapa quote yang hebat. Tantangan yang menghidupkan imajinasi masa lalu. Luar biasa

    ReplyDelete
  3. Terimakasih repos travelingnya Bun..
    Mantul

    ReplyDelete
  4. Suka sekali ikut belajar sejarah dan tokoh Islam dari Bu Kanjeng..
    Semangat terus..

    ReplyDelete
  5. Subhanallah ๐Ÿ™ saya kok jadi merinding bacanya Bu๐Ÿ‘‹ terlalu menyentuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih banysk karya Rumi yang bikin kita tenang dan adem di hati

      Delete
  6. Luar biasa bunda....tulisan travelingynya sdh mnjd sebuah novel yg mantab

    ReplyDelete
  7. Terimakasih bunda bnyak hal baik yg kt peroleh dr travelling yg bunda lkukn.. Terasa kita brsama bunda..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah Bu Atik yuk ngulik lbh banyak lagi tentang Jalaluddin Rumi

      Delete
  8. Saya suka dengan syair dan quotes. Syair dan quotes di atas punya arti yg mendalam

    ReplyDelete
  9. Luar biasa nasihat2 Jalaludin Rumi bila diresapi dan pas dengan kondisi yg sedang dihadapi.. luar bisa juga Bu Kanjeng menggali cerita2 ttg belliau

    ReplyDelete
  10. Sangat filosofis sekali dalam mengartikan makna cinta,, hebat bu bisa mengunjungi sang Ahli Filosof tasawuf

    ReplyDelete
  11. Mantul bunda Astuti, membaca sampai teropsesi.

    ReplyDelete
  12. Aku dan dia satu..dalam cinta. ...hehehe.

    ReplyDelete
  13. Sangat terkesan dengan:"dalam hal kesederhanaan dan kerendahan hati jadilah seperti bumi". ๐Ÿ‘
    Keren jalan2nya bu

    ReplyDelete
  14. Semoga Allah memberkahi ibu dengan segala yang ada di muka bumi dan barakah juga di akhirat. Ilmu kehidupan. Terimakasih bu

    ReplyDelete
  15. Alhamdulillah, bu Kanjeng sudah berbagi indahnya alam Turki, selamat bu . .semoga selalu diberi kesehatan dan terus semangat

    ReplyDelete
  16. Ibuuu..kok keren2 banget sih travelingnya.. syair2 nya saya copas ya bu. Terimakasih

    ReplyDelete
  17. Hebat....mantap sekali bu Kanjeng๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    ReplyDelete
  18. Tamasya nggak melulu belanja. Top.

    ReplyDelete
  19. Langsung menarik perhatian dengan memancing pembaca untuk tahu Jalaluddin Rumi. Ini yang membuat pembaca langsung terkesima dan tanpa sadar terpaku sampai dengan selesai tulisan. Betul-betul pembawaan yang matang.

    ReplyDelete
  20. memang pas, usia boleh tua tp penampilan tetap oke karena traveling kelilibg dunia ๐Ÿ‘๐Ÿ‘

    ReplyDelete
  21. Ilmu baru saya dapatkan di pagi ini, semoga saya dapat berusaha walau sedit bisa menjadi seperti matahari, bumi dan sungai yang terus memberi tanpa meminta kembali๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

CORONA MEMBAWA DUKA (24 )

CATATAN EDITOR DAN APRESIASI

JADILAH PEREMPUAN HEBAT TANPA MELUPAKAN KODRAT