KECEMASAN ITU MANUSIAWI ( 4)




                                                              Sri Sugiastuti

"Ibu doakan semua baik-baik saja ya! Aku tetap ke Bekasi karena sudah komitmen sejak awal dan harus ke sana." Kalimat itu jadi senjata anak Bu Kanjeng yang tanggal 19 Maret nekat ke Bekasi dengan transportasi KA Ekonomi Bengawan.

Bagaimana perasaan Bu Kanjeng? Dalam situasi KLB virus Covid 19 dan Imbauan Diam di Rumah tetapi ia tidak bisa mencegah anaknya bepergian ke luar kota. Ia sudah meminta dengan berbagai cara untuk membatalkan rencananya. Tetapi sang anak tetap kekeh harus berangkat. Wabah Virus Covid 19 tidak bisa menghalangi cinta sang anak pada kekasihnya.

Berbekal doa dan tekad yang bulat sang anak menuju stasiun Purwosari dan melanjutkan perjalanan ke Bekasi. Bu Kanjeng dengan kepasrahannya hanya bisa menitipkan sang anak pada  Sang Khalik yang menguasai jagad raya. Sang Khalik yang maha Berkehendak, termasuk jatuhnya daun kering dari dahan pohon.

Sang anak pun dalam pantauan Bu Kanjeng. Ia bawakan 1 set minuman instan jahe merah, protecal dan tablet generik parasetamol, juga masker. Berbekal doa dan niat yang kuat sampai lah sang anak di Bekasi. Rangkaian  kegiatan yang mereka susun sebelum wabah merebak ambyar semua.

Dalam memonitor anaknya dari jauh perasaan Bu Kanjeng tidak tenang. Rasa khawatir pasti ada. Ia rasakan menunggu hari begitu lama. Menuju tanggal 26 serasa seabad. Tiap 3 jam selalu vicall dan memastikan semua baik-baik saja. Bu Kanjeng pun berharap sang anak tidak naik KA seperti rencana semula. Bu Kanjeng lega saat sang anak posting foto tiket bus yang akan membawanya pulang.

Walaupun tiket bus yang dipegang jurusan Yogyakarta tak masalah. Berharap Bus lewat tol Solo dan sang anak bisa turun di Kartasura lalu dengan ojol bisa tiba di rumah. Rasa tak sabar menghantui batin Bu Kanjeng.

Di tengah kegalauan hati Bu Kanjeng menunggu pokedatangan anaknya dari bepergian, jelang magrib saat membuka WA sudah ramai berita duka muncul.  Berita yang mengabarkan bahwa ibunda presiden ke-7 Indonesia Bapak Joko Widodo meninggal dunia di usia 77 tahun. Beliau lbu Sudjiatmi Noto Miharjo seorang sosok ibu yang humble, sering nyebar rasa seneng dan berbagi.

                                        Kenangan Eyang Noto dan Buah Hati Bu Kanjeng

Bu Kanjeng yang tinggal satu kelurahan dan tidak terlalu jauh dari rumahnya hanya bisa melantunkan doa. Tahun ini di bulan Ramadan besok sudah tidak bisa berjumpa lagi, karena hampir tiap Ramadan Eyang Noto selalu hadir di pengajian ibu-ibu masjid Al Fath dimana Bu Kanjeng yang menjembatani kehadiran beliau lewat komunitas pengajian yang ada di Solo.

Di TV hampir semua orang dekat atau pejabat teras menyampaikan kenangannya bersama Eyang Noto. Begitulah adanya ketika seseorang meninggal barulah tampak kebaikan dan kenangannya. Bu Kanjeng yakin kepergian beliau memang sudah takdir bukan karena terlalu prihatin ( ngenes) memikirkan anaknya sang presiden yang sedang diuji Allah dengan wabah virus Covid 19 yang melanda dunia.

Acara takziah pun pastinya terganjal dengan himbauan diam di rumah yang diperpanjang hingga tanggal 13 April 2020. Tidak akan ada iring-iringan para pentakziah dan pengantar sampai ke pemakaman. Pengumuman digelar agar masyarakat tetap di rumah saja.

Sambil membalas WA, Bu Kanjeng berusaha menenangkan pikirannya dengan berdoa. Semoga kedatangan anaknya tidak membawa masalah. Langkah dan citanya masih panjang. Yaa Allah hilangkanlah rasa was-was di hati Bu Kanjeng. Duhai Zat yang selalu membolak balikkan hati mudahkan hati ini agar tetap Iman dan bersyukur dengan  segala ketetapan - Mu. Aamiin YRA.

#Soloraya 26 Maret 2020
#Kecemasan hati seorang ibu
#Presiden Jokowi berduka
#Selamat Jalan Eyang Noto
#Dunia Melawan Covid 19

Bersambung.

Comments

  1. semua cerita belum ada akhirnya... sambung lagi... ha ha... selalu menyisakan tanya...

    ReplyDelete
  2. Bagus diksinya, sederhana dan mengalir mudah di pahami...https://sanggarghinaaorlin.blogspot.com

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. Bu Guru Cantik. Tulisan saya msh terlalu sederhana seperti ngajal curhay

      Delete
  4. Wah bunda sudah diblog sendiri. Sehat, bahagia, dan sukses selalu. Barakallah

    ReplyDelete
  5. Wow, hebat Bu. He33. Putra tercinta jadi ke Bekasi, ya?

    ReplyDelete
  6. Replies
    1. Kecemasan seorang ibu saat anaknya harus ke tempat corona mewabah

      Delete
  7. Memang kaum ibu selalu peduli anaknya, mantap buk tulisannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sport jantung walau tetap berusaha tenang. Apalagi kekhawatirannya ayahnya yang kadang lebay

      Delete
  8. doa adalah senjata yang paling amouh nggih bun. renyah tulisannya

    ReplyDelete
  9. Insyaallah semua dimudahkan. Amin...

    ReplyDelete
  10. tulisannya keren...alur cerita yang menarik
    https://sanggarghinaaorlin.blogspot.com/

    ReplyDelete
  11. Tulisan yang indah bunda. salam sehat dan sukses selalu.

    ReplyDelete
  12. Keren ibu👍 Semoga ibu dan keluarga selalu sehat dan dalam lindungan Allah SWT

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

CORONA MEMBAWA DUKA (24 )

CATATAN EDITOR DAN APRESIASI

JADILAH PEREMPUAN HEBAT TANPA MELUPAKAN KODRAT