Ukir.Prestasi Tebar Inspirasi


Kata-kata yang anda gunakan mempengaruhi kerangka pikiran dan kondisi emosional yang Anda rasakan penggunaan kata-kata yang tepat dan positif akan memicu motivasi dan perasaan untuk bertindak
Adam Khoo

Sebagai seorang guru yang menggeluti dunia pendidikan dan punya tugas mendidik anak bangsa harus punya semangat mengabdi dan memahami pedagogik dengan baik. Salah satu tugas mulia yang diemban adalah menggali potensi yang dimiliki siswanya. Ketika Kepala Sekolah menugaskan Anda untuk membimbing siswa seharusnya sudah punya ide atau gagasan bagaimana menumbuhkan mental juara kepada siswanya.

Untuk menumbuhkan mental juara dan perasaan bersemangat agar siswa termotivasi maka diperlukan;

Berpikirlah tentang kelimpahan bukan kekurangan. 

Berpikirlah tentang peluang bukan hambatan 

Berpikirlah tentang masa depan bukan masa lalu yang kurang menyenangkan.

Berbicaralah tentang yang positif bukan yang negatif. 

Berbicaralah tentang peluang bukan tantangan 

Berbicaralah tentang harapan bukan kekecewaan dan keputusasaan

Pilihlah bertindak cepat bukan menunda-nunda 

Bertindaklah berdasarkan hasil bukan meributkan caranya bertindak

Motivasi di atas diberikan kepada siswa agar mereka bermental juara. Mereka bisa menggali potensi diri Sementara guru selalu memberikan rasa nyaman ketika mereka sedang berlatih, berkompetisi atau juga di saat sedang galau karena tidak percaya diri.

Di dalam buku “ Ukir Prestasi Melejitkan Prestasi” terungkap bagaimana para guru dengan sepenuh hati memberi semangat dan mengawal siswanya menjemput mimpi.
Dikutip dari buku  ”Menjadi Juara dan Berkarakter Mulia” karya Alpiyanto Mengapa orang yang menjadi juara itu sedikit? 

Mengapa orang yang dilahirkan dengan begitu banyak kelebihan seringkali hanya meraih begitu sedikit, sementara yang dilahirkan dengan begitu sedikit meraih begitu banyak? Jawabannya adalah “keinginan kuat!” Anda harus punya keinginan besar. 

Setiap orang terlahir dan didesain dengan sempurna oleh Allah untuk menjadi juara sesuai keunikan dan potensinya sebagai Maha Karya dan anugerah terhebat dari Sang Pencipta dibandingkan makhluk ciptaan lainnya. Bahkan setiap orang mempunyai keinginan untuk menjadi juara, dan oleh karena itulah mereka bertahan hidup. Namun dengan kesempurnaan dan potensi yang dimiliki, terkadang tidak menjadikan seseorang seperti apa yang mereka harapkan, atau justru sebaliknya. Banyak dari mereka gagal mengemban misi suci keilahiyahan maupun dalam bidang kehidupan mereka. Jumlah orang-orang yang meraih kesuksesan dengan mudah dari kesempurnaan dan kelebihan yang mereka miliki hanya berkisar 10 persen. Selebihnya harus melalui proses. Jadi apa yang menyebabkan seseorang gagal dan hanya sedikit yang menjadi juara? 

Pernyataan di atas bisa digunakan sebagai pondasi bagi para siswa yang punya minat dan bakat pada satu renjana tertentu untuk terus dikawal agar mereka sukses hidupnya.Kesuksesan siswa akan berdampak pada sekolah dan juga guru pembimbingnya.

Dari kisah yang ditulis bapak, ibu di dalam buku ini sebagai bukti betapa membimbing siswa menemukan minat dan bakatnya, kemudian mengawalnya hingga meraih juara adalah suatu tugas mulia sekaligus tantangan. Entah hasilnya menang atau kalah, setidaknya ada kepuasan batin tersendiri yang dirasakan pembimbing.

Benar yang dikatakan Lou Holtz. 
“Mengapa orang yang dilahirkan dengan begitu banyak kelebihan  seringkali hanya meraih yang begitu sedikit, sementara yang dilahirkan dengan begitu sedikit meraih begitu banyak? Jawabannya adalah “ Keinginan kuat” Anda harus punya keinginan besar itu.”

Surakarta , September 2020

Sri Sugiastuti

Comments

  1. Replies
    1. Alhamdulillah proyek kolaborasi dgn Pak.Brian dan teman Omjay di dumay

      Delete
  2. Hebat bunda, sy yg gal jadi ikut ini krn sakit

    ReplyDelete
  3. Mantap, kemarin saya gak ikut buk.

    ReplyDelete
  4. Semoga tetap bisa belajar, mau belajar, dan mampu membunuh rasa malas.

    ReplyDelete
  5. Selamat atas kelahiran antologinya bunda...semangat berkarya!

    ReplyDelete
  6. Terima kasih bu kanjeng ...sy bs ikut di dalam buku antologi.itu

    ReplyDelete
  7. MasyaAlloh.... sangat inspiratif dan menggugah semangat Bunda....💪💪💪😍😍😍🥰🥰🙏🙏🙏

    ReplyDelete
  8. Mantab bun...saya juga gak ikut ...ini...kuota sdh penuh

    ReplyDelete
  9. Replies
    1. Alhamdulillah Pak Brian dkk memang selalu ada ide untuk berbagi.

      Delete
  10. Selamat telah lahir buku antologi kembali

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kolaborasi dalam.menulis memanh punya kekuatan luar biasa. Terima kasih sudah singgah

      Delete
  11. insya Allah sukses bunda kanjeng

    ReplyDelete
  12. Selamat ya bu.., smoga dg lahirnya buku antologi ini slu memotivasi kita dalam menulis

    ReplyDelete
  13. selamat smoga menjadi buku yang mampu membuka wawasan ttg arti perjuangan tuk berprestasi. Bagiku prestasi itu tdk sekedar juara n diakui kehebatannya, tp menjadi lebih baik dr sebelumnya dan membuat dirinya lebih rajin, komit untuk meraih tujuan n cita2nya, itu juga prestasi. salam literasi bu Kanjeng, Pak Brians dan teman tim penulis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ys bgm siswa punya pengalaman yg bisa jd bekal mereka kelak

      Delete
  14. Mantap ...membaca tulisan ini saya terispirasi.Terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo,Bu kumpulkan kisah suka duka mengawal siswa berprestasi

      Delete
  15. Alhamdulillah,semoga bermanfaat untuk semuanya. Amin

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillah InsyaaAlloh saya ingin beli bukunya

    ReplyDelete
  17. Luar biasa,,, semangat dan kemauan yang kuat akan menghasilkan para juara...

    ReplyDelete
  18. Keren Bunda Kanjeng dan teman-teman penulis lainnya..semangat mengukir sejarah melalui tulisan 👍

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

CORONA MEMBAWA DUKA (24 )

CATATAN EDITOR DAN APRESIASI

JADILAH PEREMPUAN HEBAT TANPA MELUPAKAN KODRAT