DAPAT APA YA DARI MENULIS?



Sri Sugiastuti

 

Perlukah judul di atas jadi bahan pemikiran Bu Kanjeng? Saat pertama belajar corat coret menulis sepertinya ada pertanyaan yang kesannya seperti pedagang yang tidak mau rugi. Atau orang yang banyak perhitungan dan selalu melihat sesuatu dari dua sisi. Untung dan rugi. Kalau orientasinya ke materi bisa dibilang " Matre banget sih lu!".

 

Seiring berjalannya waktu, dengan banyak membaca dan menikmati asyiknnya menulis, pertanyaan itu bisa dijawab. Bu Kanjeng teringat buku yang pernah dibaca. Buku itu berjudul "You are A  Leader" penulisnya Arvan Pradiansyah. Buku itu termasuk best seller karena yang dibaca Bu Kanjeng sudah cetakan kedua di tahun 2004. Bu Kanjeng sangat sependapat saat Arvan Pradiansyah menuliskan di halaman 199  tentang "Pilihan - pilihan Inspiratif", rasanya sangat cocok dengan jenis tulisan Bu Kanjeng yang sangat sederhana.

 

Dipaparkan dalam buku tersebut yang intinya membaca cerita atau kisah dapat mengatasi kebekuan berpikir. Orang dapat menolak kebenaran, tetapi orang tak dapat menolak cerita. Seperti halnya anak-anak yang menantikan "dongeng sebelum bobo", sebagai orang dewasa kita semua pun menantikan cerita-cerita yang dapat memperkaya diri kita, yang dapat membuat kita belajar sesuatu secara halus, tanpa diketahui orang lain, bahkan tanpa disadari oleh diri kita sendiri.

 

Jadi saat pertanyaan nakal tentang dari menulis memangnya dapat apa saja, Bu Kanjeng bisa menjawab dengan jujur, apa kata hatinya. Pertama Bu Kanjeng mendapatkan kepuasan batin. Akibat dari batin yang terpuaskan pasti paham lah ya. Plong gitu loh.

 

Kedua, ada juga kepuasan materi. Nah yang ini pasti tiap orang berbeda ya. Kalau Bu Kanjeng merasa pas-pasan saja. Artinya pas butuh pas ada. Karena Bu Kanjeng penganut istilah " Kalau sudah rezeki itu tak akan tertukar". Betul ngga sih?

 

Ketiga, menurut Bu Kanjeng dari menulis ia merasa ada silahturahmi yang terjalin. Silahturahmi baik secara nyata atau hanya di dunia maya. Sebagai Blogger ia sering jalan - jalan dari Sabang sampai Mauroke. Silahturahmi beneran dengan traveling ke suatu kota dan mengadakan kopdar tipis- tipis juga bagian yang didapatkan dari menulis.

 

Keempat, dari menulis Bu Kanjeng berani menyatakan bahwa ia menjadi orang kaya sedunia. Terutama kaya hati dan kaya sahabat. Dan ini tidak dimiliki semua orang. Memang pada dasarnya yang namanya "Kaya" itu relatif tergantung target yang ingin dicapai. Dan yang menjadi ukurannya apa dulu.

 

Kelima, dengan menulis hati merasa bahagia. Loh kok bisa? Ya, karena dalam proses menulis kita sedang curhat dengan pembaca. Curhat tentang apa yang ada dalam pemikiran kita. Atau sekedar berbagi pengalaman dan informasi. Semua itu membuat kita bahagia. Kalau orang Jawa mengatakan " Nyebar rasa seneng". Pasti bahagia lah.

 

Keenam, ternyata dari menulis itu membuat Bu Kanjeng lebih bijak alias tidak mudah emosi jiwa. Menulis bisa menetralkan pikiran Bu Kanjeng yang kadang masih sering uring-uringan. Jadi Bu Kanjeng berpikir dulu sebelum bicara. Dan bisa menampung sesuatu yang kadang tak sesuai dengan yang diharapkan bisa tetap tenang.  Sebenarnya kalau mau ditulis dan jujur mengungkapkannya masih banyak yang didapatkan dari menulis.

 

Ada hikmah di saat Bu Kanjeng spontan mengambil buku yang ada di rak buku koleksinya. Karena ingin menulis Bu Kanjeng tergerak membaca lagi buku Arvan Pradiansyah yang isinya luar biasa. Tak bisa dipungkiri karena beliau seorang pembicara publik, kolumnis, konsultan serta praktisi SDM di perusahaan multi nasional. Banyak in,pirasi muncul untuk ide tulisan juga referensi kehidupan. Itulah salah satu kekuatan tulisan atau buku.

 

Paling masuk akal buat Bu Kanjeng menulis itu minimal untuk melawan lupa.  Faktor  U salah satu alasannya. Bagaimana menurut pambaca?

 

Soloraya, 28-06-2020

Sabtu pagi ceria.

 Menulis sambil memberi makan lele.


Comments

  1. Terimakasih bu,selalu memotivasi,monggo pnarak ktempat saya, terinakasih.

    ReplyDelete
  2. Inspiratif...sy jg pingin membukukan catatan di masa covid bunda tapi masih bingung nglompokkannya. Kisah kisah harian yg dialami dlm keluarga, kerabat n pekerjaan..

    ReplyDelete
  3. Inspiratif...sy jg pingin membukukan catatan di masa covid bunda tapi masih bingung nglompokkannya. Kisah kisah harian yg dialami dlm keluarga, kerabat n pekerjaan..

    ReplyDelete
  4. Mantap inspirasinya Bu Kanjeng. Mantap korektornya Om Jay... Berterimakasih punya guru menulis sehebat beliau2

    ReplyDelete
  5. Mantap ibu Knjeng sangat menginspirasi

    ReplyDelete
  6. Terimakasih bun atas tips2 nya, sangat mengispirasi dan memotivasi kami.🥰🙏

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah mari berkarya dalam bentuk tulisan dan bukukan

      Delete
  7. Replies
    1. Terima kasih Bu Rita. Saya belum berkunjung ke blog ibu

      Delete
  8. Replies
    1. Ibu Pasti sudah mendapatkan sesuatu juga ya dari menulis. Salah satunya berjumpa saya di dumay

      Delete
  9. Terima kasih BU kanjeng sudah banyak mengispirasi saya

    ReplyDelete
  10. Kereeen bgt bu.. sungguh menginspirasi sekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo lanjutkan degan prnyataan ibu, dari menulis dapat apa?

      Delete
  11. yang no 6 itu bun...
    Saya mulai merasakan...
    Terima kasih bun

    ReplyDelete
  12. Terimakasih motivasinya Bun.... semuanya oke...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

CORONA MEMBAWA DUKA (24 )

CATATAN EDITOR DAN APRESIASI

JADILAH PEREMPUAN HEBAT TANPA MELUPAKAN KODRAT